sholat istikharah
Khazanah

Sholat Istikharah: Niat, Tata Cara, Doa, dan Dalilnya

Sholat istikharah adalah salah satu bentuk ibadah dalam agama Islam yang dilakukan untuk memohon petunjuk dari Allah SWT dalam mengambil keputusan penting dalam hidup. Sholat ini dilakukan dengan cara melakukan sholat sunnah dua rakaat dengan membaca doa khusus setelah selesai sholat. Tujuan dari sholat istikharah adalah untuk meminta bantuan dan petunjuk dari Allah SWT dalam mengambil keputusan, baik itu terkait perkara agama maupun dunia.

Setelah selesai sholat, umat Islam membaca doa khusus istikharah yang merupakan doa memohon petunjuk dari Allah SWT. Dalam doa ini, umat Islam meminta Allah SWT untuk memberikan petunjuk yang terbaik dan memudahkan jalan yang ditempuh.

Niat Sholat Istikharah

أُصَلِّيْ سُنَّةَ الْاِسْتِخَارَةِ رَكْعَتَيْنِ لِلّٰهِ تَعَالَى

Ushallî sunnatal istikhârati rak’ataini lillâhi ta’âlâ.

Artinya: Aku berniat sholat sunnah istikharah dua rakaat karena Allah ta’ala.

Baca juga: Keutamaan Puasa Syawal

Tata Cara Sholat Istikharah

Tata Cara Sholat Istikharah

Sholat istikharah adalah sebuah sholat sunnah yang terdiri dari dua rakaat dan satu salam. Berikut adalah urutan dan tata cara yang benar untuk melakukan sholat istikharah dalam Islam:

  1. Berniat untuk melaksanakan sholat istikharah (Ushallî sunnatal istikhârati rak’ataini lillâhi ta’âlâ) dalam hati sambil mengucapkan takbiratul ihram.
  2. Membaca surat Al Fatihah.
  3. Setelah membaca surat Al Fatihah, disarankan untuk membaca surat Al Kafirun pada rakaat pertama dan membaca surat Al Ikhlas pada rakaat kedua.
  4. Melakukan ruku dan tuma’ninah.
  5. Berdiri kembali dengan tuma’ninah.
  6. Melakukan sujud dengan tuma’ninah.
  7. Duduk di antara dua sujud dengan tuma’ninah.
  8. Melakukan sujud lagi dengan tuma’ninah.
  9. Kemudian melakukan takbiratul ihram dan menjalankan poin nomor 4-8 untuk rakaat kedua.
  10. Duduk untuk tasyahud akhir dan membaca doa tasyahud akhir.
  11. Melakukan salam.

Disarankan untuk membaca doa setelah sholat istikharah dan memohon petunjuk dari Allah SWT atas pilihan-pilihan yang membuat ragu serta meminta agar diyakinkan.

Melanjutkan dengan melaksanakan sholat witir tiga rakaat setelah sholat istikharah. Berikut adalah niat sholat witir yang dapat dilakukan:

Ushalli sunnatal witri tsalâtsa raka’âtin mustaqbilal qiblati adâ’an lillâhi ta’âlâ.

Artinya: Aku menyengaja sholat sunnah shalat witir tiga rakaat dengan menghadap kiblat, karena Allah Ta’ala.

Baca juga: Cara Tayamum: Niat, Cara, Doa, dan Syarat

Doa Setelah Sholat Istikharah

Doa Sholat Istikharah

berikut ini doa setelah sholat istikharah:

Doa Pertama


اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِك وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ ، وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ ، فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلاَ أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلاَ أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوبِ ، اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ*) خَيْرٌ لِى فِى دِينِى وَمَعَاشِى وَعَاقِبَةِ أَمْرِى فَاقْدُرْهُ لِى وَيَسِّرْهُ لِى ثُمَّ بَارِكْ لِى فِيهِ ، وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ*) شَرٌّ لِى فِى دِينِى وَمَعَاشِى وَعَاقِبَةِ أَمْرِى فَاصْرِفْهُ عَنِّى وَاصْرِفْنِى عَنْهُ ، وَاقْدُرْ لِى الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِى

“Allahumma inni astakhii-ruka bi ‘ilmika, wa astaq-diruka bi qud-ratika, wa as-aluka min fadh-likal adziim, fa in-naka taq-diru wa laa aq-diru, wa ta’lamu wa laa a’lamu, wa anta ‘allaamul ghuyub. Allahumma in kunta ta’lamu anna hadzal amra*) khairan lii fii diinii wa ma’aasyi wa ‘aqibati amrii faq-dur-hu lii, wa yas-sirhu lii, tsumma baarik lii fiihi. Wa in kunta ta’lamu anna hadzal amra*) syarrun lii fii diinii wa ma’aasyi wa ‘aqibati amrii, fash-rifhu ‘annii was-rifnii ‘anhu, waqdur lial khaira haitsu kaana tsumma ardhi-nii bih”

Artinya: “Ya Allah, aku memohon petunjuk kebaikan kepada-Mu dengan ilmu-Mu. Aku memohon kekuatan dengan kekuatan-Mu. Ya Allah, seandainya Engkau tahu bahwa masalah ini *) baik untukku dalam agamaku, kehidupanku dan jalan hidupku, jadikanlah untukku dan mudahkanlah bagiku dan berkahilah aku di dalam masalah ini. Namun jika Engkau tahu bahwa masalah ini *) buruk untukku, agamaku dan jalan hidupkku, jauhkan aku darinya dan jauhkan masalah itu dariku. Tetapkanlah bagiku kebaikan di mana pun kebaikan itu berada, dan ridhailah aku dengan kebaikan

Doa Kedua


اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِك وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ ، وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ ، فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلاَ أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلاَ أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوبِ ، اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ*) خَيْرٌ لِى فِى عَاجِلِ أَمْرِى وَآجِلِهِ فَاقْدُرْهُ لِى وَيَسِّرْهُ لِى ثُمَّ بَارِكْ لِى فِيهِ ، وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ *)شَرٌّ لِى فِى عَاجِلِ أَمْرِى وَآجِلِهِ فَاصْرِفْهُ عَنِّى وَاصْرِفْنِى عَنْهُ ، وَاقْدُرْ لِى الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِى

“Allahumma inni astakhii-ruka bi ‘ilmika, wa astaq-diruka bi qud-ratika, wa as-aluka min fadh-likal adziim, fa in-naka taq-diru wa laa aq-diru, wa ta’lamu wa laa a’lamu, wa anta ‘allaamul ghuyub. Allahumma in kunta ta’lamu anna hadzal amra*) khairan lii fii ‘aajili amrii wa aajilih faq-dur-hu lii, wa yas-sirhu lii, tsumma baarik lii fiihi. Wa in kunta ta’lamu anna hadzal amra *) syarrun lii fii ‘aajili amrii wa aajilih, fash-rifhu ‘annii was-rifnii ‘anhu, waqdur lial khaira haitsu kaana tsumma ardhi-nii bih.

Artinya: “Ya Allah, aku memohon petunjuk kebaikan kepada-Mu dengan ilmu-Mu. Aku memohon kekuatan dengan kekuatan-Mu. Ya Allah, seandainya Engkau tahu bahwa masalah ini *) baik untukku di waktu dekat atau di masa nanti, jadikanlah untukku dan mudahkanlah bagiku dan berkahilah aku di dalam masalah ini. Namun jika Engkau tahu bahwa masalah ini *) buruk untukku, di waktu dekat atau di masa nanti, jauhkan aku darinya dan jauhkan masalah itu dariku. Tetapkanlah bagiku kebaikan di mana pun kebaikan itu berada dan ridhailah aku dengan kebaikan”.

Doa Ketiga

Berdoa sambil menyebutkan urusan yang dihadapi.

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعَلِّمُنَا الِاسْتِخَارَةَ فِي الْأُمُورِ كُلِّهَا كَمَا يُعَلِّمُنَا السُّورَةَ مِنْ الْقُرْآنِ يَقُولُ إِذَا هَمَّ أَحَدُكُمْ بِالْأَمْرِ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ مِنْ غَيْرِ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ لِيَقُلْ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِكَ وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلَا أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلَا أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلَّامُ الْغُيُوبِ اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الْأَمْرَ خَيْرٌ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي أَوْ قَالَ عَاجِلِ أَمْرِي وَآجِلِهِ فَاقْدُرْهُ لِي وَيَسِّرْهُ لِي ثُمَّ بَارِكْ لِي فِيهِ وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الْأَمْرَ شَرٌّ لِي فِي دِينِي وَمَعَاشِي وَعَاقِبَةِ أَمْرِي أَوْ قَالَ فِي عَاجِلِ أَمْرِي وَآجِلِهِ فَاصْرِفْهُ عَنِّي وَاصْرِفْنِي عَنْهُ وَاقْدُرْ لِي الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِي قَالَ وَيُسَمِّي حَاجَتَهُ

“Rasulullah SAW mengajari kami istikharah dalam setiap urusan yang kami hadapi sebagaimana Beliau mengajarkan kami suatu surat dari al-Qur’an. Beliau SAW bersabda: ‘Jika seorang dari kalian menghadapi masalah maka ruku’lah (shalat) dua rakaat yang bukan shalat wajib kemudian berdoalah: Allahumma inniy astakhiiruka bi ‘ilmika wa astaqdiruka biqudratika wa as-aluka min fadhlikal ‘azhim, fainnaka taqdiru wa laa aqdiru wa ta’lamu wa laa a’lamu wa anta ‘allaamul ghuyuub. Allahumma in kunta ta’lamu anna haadzal amra khairul liy fiy diiniy wa ma’aasyiy wa ‘aaqibati amriy” atau- ‘Aajili amriy wa aajilihi -faqdurhu liy wa yassirhu liy tsumma baarik liy fiihi. Wa in kunta ta’lamu anna haadzal amru syarrul liy fiy diiniy wa ma’aasyiy wa ‘aqibati amriy” atau- fiy ‘aajili amriy wa aajilihi- fashrifhu ‘anniy washrifniy ‘anhu waqdurliyl khaira haitsu kaana tsumm ar dhiniy”.

Artinya: “Ya Allah, aku memohon pilihan kepada-Mu dengan ilmu-Mu dan memohon kemampuan dengan kekuasaan-Mu dan aku memohon karunia-Mu yang Agung. Karena Engkau Maha Mampu sedang aku tidak mampu, Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui, Engkaulah yang Maha Mengetahui perkara yang gaib. Ya Allah, bila Engkau mengetahui bahwa urusan ini baik untukku, bagi agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku ini -atau Beliau bersabda; di waktu dekat atau di masa nanti- maka takdirkanlah buatku dan mudahkanlah, kemudian berikanlah berkah padanya. Namun sebaliknya ya Allah, bila Engkau mengetahui bahwa urusan ini buruk untukku, bagi agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku ini -atau Beliau bersabda; di waktu dekat atau di masa nanti- maka jauhkanlah urusan dariku dan jauhkanlah aku darinya. Dan tetapkanlah buatku urusan yang baik saja di mana pun adanya, kemudian jadikanlah aku ridha dengan ketetapan-Mu itu’. Beliau bersabda: ‘Dan hendaklah seseorang sebutkan urusan yang sedang diminta pilihannya itu’. [HR. al-Bukhari, No. 1162].

Baca juga: Niat Sholat Dhuha 2 Rakaat Beserta Doanya

Dalil Sholat Istikharah


كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يُعَلِّمُنَا الاسْتِخَارَةَ فِي الأُمُورِ كُلِّهَا كَمَا يُعَلِّمُنَا السُّورَةَ مِنْ الْقُرْآنِ يَقُولُ إذَا هَمَّ أَحَدُكُمْ بِالأَمْرِ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ مِنْ غَيْرِ الْفَرِيضَةِ

Artinya: Rasulullah saw mengajari kami (para sahabat) untuk salat istikharah ketika menghadapi setiap persoalan, sebagaimana beliau mengajari kami semua surat dari Al-Quran. Beliau bersabda, ‘Jika kalian ingin melakukan suatu urusan, maka kerjakanlah shalat sunnah dua rakaat …”’ (HR Imam al-Bukhari). (An-Nawawi, al-Azdkar, 1997: 137)

para ulama bersepakat bahwa shalat istikharah bukan termasuk amalan wajib (fardlu), melainkan dianjuran (mustahab/sunah). Hal ini didasarkan pada sabda Nabi Muhammad SAW tersebut di atas yang berbunyi: “maka lakukanlah shalat dua rakaat yang bukan shalat wajib”. Selain itu, pendapat ini juga didasarkan pada jawaban Rasulullah SAW ketika seorang laki-laki bertanya tentang Islam. Beliau SAW menjawab: “shalat lima waktu sehari semalam”. Lalu ia tanyakan pada Nabi SAW:

هَلْ عَلَىَّ غَيْرُهَا قَالَ « لاَ ، إِلاَّ أَنْ تَطَّوَّعَ

“Apakah aku memiliki kewajiban shalat lainnya?” Nabi SAW pun menjawab: “Tidak ada, kecuali jika engkau ingin menambah dengan shalat sunah” [HR. Bukhari dan Muslim].

Baca juga: Gaya Kepemimpinan Demokratis: Konsep, dan Aplikasi

Waktu Melaksanakan

Pelaksanaan sholat istikharah dapat dilakukan pada saat apa saja kecuali pada tiga waktu terlarang, yaitu saat matahari terbit, matahari berada di tengah, dan matahari terbenam.

Namun, waktu terbaik untuk melakukan sholat adalah pada sepertiga malam terakhir atau minimal setelah mengerjakan shalat Isya hingga sebelum waktu shalat Subuh dimulai.

Manfaat Sholat Istikarah

Manfaat Sholat Istikarah

Sholat istikharah adalah salah satu bentuk doa dan ibadah yang dianjurkan dalam Islam. Ada beberapa manfaat dari melakukan sholat istikharah, di antaranya:

Mendapatkan petunjuk dari Allah SWT

Sholat istikharah dilakukan untuk meminta petunjuk Allah dalam mengambil keputusan penting. Dengan melakukan sholat istikharah, seorang Muslim memohon bimbingan dari Allah SWT untuk memilih pilihan yang terbaik.

Memberikan ketenangan hati

Mengambil keputusan yang penting seringkali membuat seseorang merasa gelisah dan bingung. Dengan melakukan sholat istikharah, seorang Muslim dapat merasa tenang karena yakin bahwa Allah SWT akan memberikan petunjuk yang terbaik.

Membantu menghindari kesalahan

Dalam sholat istikharah, seorang Muslim memohon kepada Allah SWT untuk memberikan keputusan terbaik dan menghindari pilihan yang buruk atau salah. Dengan meminta petunjuk dari Allah SWT, seorang Muslim dapat menghindari kesalahan dalam mengambil keputusan.

Semakin bertaqwa

Sholat istikharah adalah salah satu bentuk doa dan ibadah yang dapat membantu seorang Muslim memperkuat hubungannya dengan Allah SWT. Dengan selalu mengingat Allah SWT dan memohon petunjuk-Nya, seorang Muslim dapat memperkuat ikatan spiritual dengan Sang Pencipta.

Memberikan rasa optimis

Setelah melakukan sholat istikharah, seorang Muslim merasa optimis dan yakin bahwa Allah SWT akan memberikan petunjuk yang terbaik. Hal ini dapat membantu seseorang merasa lebih percaya diri dan tenang dalam mengambil keputusan.

Kesimpulan

Dalam konsep sholat istikharah, jika apa yang ingin kita lakukan itu baik menurut kehendak Allah SWT, maka Allah SWT akan memudahkan jalannya dan memberikan dampak positif. Sebaliknya, jika itu tidak baik menurut Allah SWT, maka Allah SWT akan memberikan kita jalan lain yang lebih baik.

Hal ini dipertegas oleh Syeh Muhammad Az-Zabidi sebagai berikut:


وإن كان له فيها خيرة سهل الله أسبابها إلى أن تحصل فتكون عاقبتها محمودة، وإن تعذرت الأسباب، ولم يتفق تحصيلها فيعلم أن الله قد اختار تركها فلا يتألم لذلك، وسيحمد عاقبتها تركا كان أو فعلا

Referensi

  1. https://nu.or.id
  2. https://kemenag.go.id
  3. https://muhammadiyah.or.id
Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.