Manfaat Paprika
Gaya Hidup

15 Manfaat Paprika untuk Kesehatan dan Efek Sampingnya

Paprika, dengan nama ilmiah Capsicum annuum, termasuk dalam keluarga Solanaceae dan berasal dari Amerika Tengah dan Selatan. Tersedia dalam berbagai warna, seperti hijau, kuning, oranye, dan merah, paprika menarik perhatian bukan hanya karena tampilannya yang menawan, tetapi juga karena manfaat kesehatannya yang luar biasa.

Namun, perlu diingat bahwa warna merah pada paprika menandakan tingkat kematangannya yang lebih tinggi, sehingga mungkin memiliki kandungan antioksidan dan fitonutrien yang lebih tinggi dibandingkan dengan yang masih berwarna kuning atau hijau.

Kandungan Nutrisi Paprika

Manfaat Paprika
Sumber Gambar: Freepik

Dalam paprika mentah seberat 6,8 gram, kita mendapatkan 19 kkal energi, kurang dari 1 gram protein dan lemak, serta 4 gram karbohidrat. Namun, kekuatan paprika terletak pada vitamin dan mineralnya. Dengan 19% kebutuhan harian vitamin A, 8% zat besi, 13% vitamin E, dan 9% vitamin B6, paprika menjadi paket nutrisi yang luar biasa. Serat sebanyak 2 gram juga turut mendukung pencernaan yang sehat.

Tidak hanya itu, paprika juga kaya akan antioksidan, dengan karotenoid menjadi yang nutrisi utama. Ditambah dengan capsantin, zeaxanthin, dan lutein, paprika memberikan perlindungan ekstra untuk kesehatan.

Manfaat Paprika untuk Kesehatan

Berikut ini manfaat paprika untuk kesehatan yang telah kita rangkum dari beberapa sumber.

1. Sifat Antikanker

Karotenoid, karoten, lutein, dan zeaxanthin dalam paprika memiliki kemampuan melawan stres oksidatif yang dapat meningkatkan risiko kanker. Studi bahkan menunjukkan penurunan risiko kanker payudara pada wanita dengan asupan karotenoid yang tinggi.

2. Menjaga Kesehatan Tulang

Karotenoid pada paprika mendukung kesehatan tulang, terutama pada wanita pasca menopause. Penelitian menunjukkan bahwa paprika dapat meningkatkan kualitas tulang, memberikan dukungan tambahan untuk menjaga kesehatan tulang.

3. Meningkatkan Kesehatan Mata

Paprika kaya akan lutein dan zeaxanthin, karotenoid yang melindungi mata dari kerusakan oksidatif. Ini tidak hanya meningkatkan kesehatan mata secara umum tetapi juga mengurangi risiko katarak dan degenerasi makula.

4. Mempertahankan Berat Badan Sehat

Dengan kalori yang rendah, tinggi serat, dan nutrisi penting, paprika membantu mempertahankan atau bahkan menurunkan berat badan. Jenis berwarna hijau, misalnya, rendah kalori dan tinggi serat, menjadi pilihan optimal.

5. Mengurangi Peradangan

Kandungan capsaicin dalam beberapa jenis paprika membantu mengurangi peradangan dan rasa sakit. Ini berarti perlindungan tubuh dari penyakit radang sendi dan kerusakan saraf.

6. Mencegah Anemia

Selain sebagai sumber zat besi, paprika juga mengandung vitamin C, yang meningkatkan penyerapan zat besi dari usus. Kombinasi ini membantu mencegah anemia.

7. Baik untuk Kesehatan Usus

Sebagai sumber serat yang baik, paprika melindungi usus dari kanker usus besar dan penyakit radang usus. Pencernaan yang sehat dan keseimbangan bakteri usus yang baik juga didukung.

8. Meningkatkan Kadar Kolesterol Baik

Mengonsumsi paprika secara teratur dapat meningkatkan kadar HDL atau kolesterol baik, yang berhubungan dengan penurunan risiko penyakit jantung.

9. Mengontrol Kadar Gula Darah

Capsaicin dalam paprika membantu pengidap diabetes mengontrol kadar gula darah. Penelitian menunjukkan penurunan yang signifikan setelah mengonsumsi suplemen capsaicin.

10. Cocok untuk Menu Diet

Paprika tidak hanya memberikan rasa pada makanan, tetapi juga cocok untuk menu diet. Kandungan serat tinggi dan kalori yang rendah membuatnya menjadi pilihan sempurna untuk mendukung program penurunan berat badan.

11. Mengoptimalkan Produksi Sel Darah Sehat

Kandungan zat besi dan vitamin E dalam paprika mendukung produksi sel darah merah, yang penting untuk transportasi oksigen ke seluruh tubuh.

12. Kulit yang Sehat dan Cerah

Kandungan vitamin C pada paprika membantu dalam pembentukan kolagen, memastikan elastisitas kulit dan memberikan tampilan yang segar. Karotenoid juga membantu mengurangi pembengkakan yang disebabkan oleh berbagai kondisi kulit.

13. Rambut yang Kuat dan Berkilau

Vitamin C dan kolagen dalam paprika mendukung kesehatan folikel rambut, mencegah kerontokan, dan meningkatkan aliran darah ke kulit kepala. Kelembutan dan kilau rambut adalah hasil alami dari nutrisi ini.

14. Pengobatan Jerawat Alami

Sifat antiinflamasi dan antioksidan paprika membantu mengurangi peradangan pada kulit, mengatasi jerawat, dan memberikan kulit tampilan yang lebih bersih. Campurkan paprika dengan bahan alami lainnya untuk masker wajah yang menyegarkan.

15. Perlindungan dari Kerusakan Akibat Sinar Matahari

Paprika, khususnya yang berwarna merah, mengandung likopen yang membantu melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar matahari. Perlindungan ini dapat membantu mencegah penuaan dini dan risiko kanker kulit.

Efek Samping Mengonsumsi Paprika

Meskipun paprika menyimpan sejumlah manfaat yang luar biasa, tidak semua orang cocok dengan sayuran ini. Berikut ini beberap efek samping mengonsumsi paprika.

  • Beberapa individu mungkin mengalami alergi terhadap paprika. Jika Anda mengalami reaksi seperti gatal-gatal, bengkak, atau sesak napas setelah mengonsumsi paprika, segera hentikan dan konsultasikan dengan ahli alergi.
  • Capsaicin dalam paprika dapat menyebabkan iritasi pada lambung bagi beberapa orang, terutama bagi mereka yang memiliki masalah lambung atau refluks asam.
  • Kandungan serat tinggi dalam paprika dapat menyebabkan masalah pencernaan bagi orang yang memiliki intoleransi terhadap serat.

Paprika Kuning, Hijau, dan Merah: Apa Bedanya?

Setiap warna paprika memiliki keunikan sendiri dalam hal nutrisi dan manfaat kesehatan. Mari kita lihat perbedaan antara paprika hijau, kuning, oranye, dan merah:

  1. Paprika Hijau
    • Lebih rendah kadar gula dan kalori.
    • Mengandung lebih banyak vitamin K dan A daripada paprika lainnya.
    • Cocok untuk mereka yang mencari paparan rasa ringan.
  2. Paprika Kuning
    • Kandungan gula dan kalorinya sedikit lebih tinggi daripada hijau.
    • Lebih tinggi vitamin C dan A daripada hijau.
    • Memberikan rasa yang sedikit manis dan penuh.
  3. Paprika Oranye
    • Tingkat kematangan di antara hijau dan merah.
    • Kaya vitamin C dan A, serta beta-karoten.
    • Memiliki rasa yang lebih manis dibandingkan hijau.
  4. Paprika Merah
    • Mengandung lebih banyak vitamin C dan A, serta beta-karoten.
    • Lebih tinggi kadar gula dan kalori dibandingkan hijau.
    • Memberikan rasa paling manis dan penuh.

Cara Mengolah dan Menyimpan Paprika

Paprika dapat diolah dalam berbagai cara, seperti dimasak, dipanggang, atau ditambahkan ke dalam saus dan salad. Saat mengolah paprika, penting untuk menggunakan sarung tangan untuk menghindari iritasi pada kulit dan mata. Paprika juga dapat disimpan dengan baik di tempat yang sejuk dan kering untuk mempertahankan kandungan nutrisinya.

Semoga artikel ini memberikan wawasan yang bermanfaat dan mendorong kita untuk mengeksplorasi lebih lanjut keajaiban sayuran yang satu ini.

Referensi

  1. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. (2021). Pedoman Gizi Seimbang. Diakses pada Desember 2023.
  2. Pubmed. Capsaicinoids and capsinoids. Diakses pada Desember 2023.
  3. Web MD. Health Benefits of Paprika. Diakses pada Desember 2023.
  4. BBC Good Food. Top 5 health benefits of peppers. Diakses pada Desember 2023.
  5. Medical News Today. Everything to know about bell peppers. Diakses pada Desember 2023.
Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.