Manfaat Akar Alang-Alang
Gaya Hidup

15 Manfaat Akar Alang-Alang untuk Kesehatan

Manfaat akar alang-alang – Imperata cylindrica (ilalang) atau akar alang-alang, meski sering dianggap sebagai tanaman liar biasa, akar alang-alang memiliki bentuk yang menarik, dengan ujung yang runcing dan tekstur keras serta bersisik. Berbagai senyawa fitokimia membentuk kandungan akar alang-alang, termasuk saponin, flavonoid, fenol, glikosida, dan kumarin. Ini belum termasuk zat gizi seperti serat, karbohidrat, asam lemak, magnesium, zat besi, dan kalsium yang turut menyumbang pada khasiat akar alang-alang.

Manfaat Akar Alang-Alang untuk Kesehatan

Manfaat Akar Alang-Alang
Sumber Gambar: Freepik

Akar alang-alang telah lama menjadi bagian tak terpisahkan dari tradisi pengobatan alami di Indonesia. Lebih dari sekadar obat panas dalam, akar alang-alang menyimpan rahasia kesehatan yang begitu luas dan mendalam. Berikut ragam manfaat akar alang-alang untuk kesehatan.

1. Menyehatkan Jantung

Penyakit jantung menjadi momok menakutkan bagi banyak orang, dan kolesterol tinggi dapat menjadi pemicu serius. Kolesterol berlebihan dapat membentuk plak di pembuluh darah arteri, menyempitkan aliran darah dan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Namun, akar alang-alang hadir sebagai pahlawan tak terduga. Menurut sebuah studi dalam jurnal KnE Life Sciences, ekstrak akar alang-alang memiliki potensi untuk menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Walau studi ini masih dalam tahap awal dan dilakukan pada hewan, namun memberikan pandangan bahwa tanaman ini mungkin memiliki potensi besar untuk menjaga kesehatan jantung kita.

2. Mengatasi Demam

Demam bisa menjadi tanda tubuh sedang berjuang melawan infeksi atau penyakit. Namun, terkadang, suhu tubuh yang terlalu tinggi dapat membahayakan. Di sinilah akar alang-alang memainkan perannya.

Sebuah studi penelitian menemukan bahwa akar alang-alang memiliki sifat antipiretik yang dapat menurunkan suhu tubuh akibat demam. Hasilnya menjanjikan, meskipun perlu penelitian lebih lanjut pada manusia untuk memvalidasi efek ini.

3. Menjaga Daya Tahan Tubuh

Paparan radikal bebas dari polusi dan sinar UV dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh, membuat tubuh rentan terhadap berbagai penyakit. Inilah mengapa pentingnya antioksidan, dan akar alang-alang memiliki sifat ini.

Dengan kandungan antioksidan, akar alang-alang dapat membantu melawan radikal bebas dalam tubuh, menjaga daya tahan tubuh agar tetap kuat dan mampu melawan serangan penyakit. Oleh karena itu, tak ada salahnya menyisihkan waktu untuk menjadikan akar alang-alang sebagai bagian dari rutinitas kesehatan Anda.

4. Komponen Antiradang

Peradangan adalah reaksi alami tubuh terhadap cedera atau infeksi. Namun, jika peradangan berlebihan, itu bisa menjadi masalah. Akar alang-alang hadir dengan sifat anti-inflamasi yang dapat membantu mengurangi peradangan.

Dalam keadaan peradangan yang berlebihan, akar alang-alang bisa menjadi sekutu Anda. Sifat antibakteri yang dimilikinya juga melindungi tubuh dari paparan radikal bebas, yang dapat menjadi pencetus peradangan berlebihan.

Baca juga: Kandungan Nutrisi dan 14 Manfaat Jahe Merah untuk Kesehatan

5. Berpotensi sebagai Pengobatan Kanker

Salah satu temuan menarik adalah manfaat akar alang-alang sebagai pengobatan kanker. Studi menunjukkan bahwa ekstrak akar alang-alang memiliki efek sitotoksik, yang dapat menghambat dan membunuh sel kanker.

Meskipun masih dalam tahap uji laboratorium dan memerlukan lebih banyak penelitian pada manusia, potensi ini memberikan harapan baru dalam pengembangan terapi kanker alami.

6. Sifat Antibakteri

Ekstrak akar alang-alang juga memiliki sifat antibakteri yang signifikan. Sebuah penelitian menemukan bahwa akar alang-alang dapat membunuh bakteri Pseudomonas aeruginosa dan Klebsiella pneumoniae yang dapat menyebabkan penyakit pneumonia.

Dengan sifat antibakteri ini, akar alang-alang dapat menjadi bahan alami untuk membantu melawan infeksi bakteri dalam tubuh.

7. Meredakan Asma

Bagi mereka yang menderita asma, napas lega adalah hal yang sangat berharga. Dan akar alang-alang mungkin bisa menjadi teman setia Anda. Studi dalam jurnal Tropical Journal of Pharmaceutical Research menunjukkan bahwa akar alang-alang dapat digunakan untuk meredakan gejala asma.

Dengan cara tradisional yang melibatkan rebusan akar alang-alang bersama bahan lain, tanaman ini mungkin membawa kelegaan bagi penderita asma yang mencari alternatif alami.

8. Menyehatkan Sistem Pencernaan

Masalah pencernaan seperti diare dapat mengganggu keseharian kita. Namun, akar alang-alang memiliki sifat yang dapat membantu mengatasi masalah ini. Cukup dengan merebus akar alang-alang dan meminum air rebusannya, Anda dapat merasakan manfaatnya dalam mengatasi diare.

Sifat ini juga bisa membantu dalam masalah lambung lainnya, memberikan solusi alami tanpa efek samping yang merugikan.

9. Mengatasi Masalah Buang Air Kecil

Problema buang air kecil dapat menjadi sinyal peringatan dari masalah ginjal yang mendasarinya. Akar alang-alang dapat membantu mengatasi masalah ini dengan cara yang alami. Hanya dengan merebus potongan akar alang-alang yang sudah dibersihkan dan dikeringkan, dan meminum air rebusannya secara rutin, Anda dapat memelihara kesehatan ginjal Anda.

10. Menjaga Gula Darah Tetap Stabil

Bagi mereka yang menghadapi tantangan penyakit kencing manis, akar alang-alang bisa menjadi teman sejati. Dengan menyediakan 100 gram akar alang-alang yang segar dan sudah dicuci bersih, direbus bersama dengan dua gelas air, dan diminum secara rutin, Anda dapat membantu meredakan penyakit kencing manis Anda.

Baca juga: Kandungan Nutrisi dan 20 Manfaat Buah Pisang untuk Kesehatan

11. Obat Muntah Darah

Muntah darah bisa menjadi tanda serius dari gangguan perut. Akar alang-alang, menurut para ahli, dapat menjadi solusi alami untuk masalah ini. Dengan cara yang cukup sederhana, yaitu merebus dan meminum air rebusan akar alang-alang secara rutin, Anda dapat merasakan manfaatnya.

12. Obat Radang Ginjal

Radang ginjal dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan yang signifikan. Akar alang-alang memiliki potensi sebagai obat radang ginjal yang ampuh. Dengan merebus dan mengonsumsinya secara rutin, Anda dapat meredakan rasa sakit dan mendukung kesehatan ginjal.

13. Atasi Kencing Darah

Kencing darah bisa menjadi tanda masalah serius dalam tubuh. Akar alang-alang diklaim dapat membantu mengatasi masalah ini. Dengan merebus akar alang-alang kering dengan bahan tambahan tertentu, dan meminum air rebusannya secara rutin, Anda dapat memberikan dukungan alami untuk kesehatan saluran kemih.

14. Menjaga Kesehatan Saluran Kemih

Manfaat akar alang-alang lainnya terkait dengan masalah buang air kecil yang terus menerus dapat mengganggu kenyamanan sehari-hari. Akar alang-alang dapat membantu mengatasi masalah ini melalui dukungan terhadap sistem ginjal.

15. Obat Radang Hati

Tidak hanya bermanfaat untuk ginjal, akar alang-alang juga diklaim dapat membantu mengatasi radang atau pendarahan pada hati. Penggunaannya sebagai obat radang hati membutuhkan konsistensi dalam konsumsi, tetapi hasilnya dapat memberikan perlindungan alami untuk organ vital ini.

Namun, seperti halnya dengan segala hal dalam hidup, keseimbangan dan konsultasi dengan profesional kesehatan sangatlah penting. Sebelum mengintegrasikan akar alang-alang ke dalam rutinitas kesehatan, diskusikan dengan dokter untuk memastikan bahwa ini adalah langkah yang sesuai dengan kebutuhan dan kondisi tubuh Anda.

Referensi

  1. Razafindrakoto, Z.R., Tombozara, N., Donno, D., Gamba, G., Nalimanana, N.R., Rakotondramanana, D.A., … & Ramanitrahasimbola, D. (2021). Antioxidant, analgesic, anti-inflammatory and antipyretic properties, and toxicity studies of the aerial parts of Imperata cylindrica (L.) Beauv. South African Journal of Botany, 142, 222-229.
  2. Jung, Y.K., & Shin, D. (2021). Imperata cylindrica: A Review of Phytochemistry, Pharmacology, and Industrial Applications. Molecules, 26(5), 1454. PMID: 33800104; PMCID: PMC7962198.
  3. Lalthanpuii, P.B., & Lalchhandama, K. (2019). Chemical profiling, antibacterial and antiparasitic studies of Imperata cylindrica. Journal of Applied Pharmaceutical Science, 9(12), 117-121.
  4. Lalthanpuii, P.B., & Lalchhandama, K. (2019). Chemical profiling, antibacterial and antiparasitic studies of Imperata cylindrica. Journal of Applied Pharmaceutical Science, 9(12), 117-121.
  5. Anggraeni, N., Syamsunarno, M.R.A., Mukarromah, G.R., Zada, A., Triatin, R.D., Pamela, Y., & Dhianawaty, D. (2017). Low serum cholesterol in mice pre-treated with Imperata cylindrica L. after acute olive oil gavage. KnE Life Sciences, 460-467.
Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.