Isi UU ASN 2023 Terbaru
Hukum

Isi UU ASN 2023 Terbaru Nomor 20 dan Link Download PDF

Indonesia selalu berada dalam tahap evolusi yang terus berlanjut, baik dalam hal ekonomi, politik, maupun sektor pelayanan publik. Salah satu langkah besar yang baru-baru ini diambil adalah melalui pengesahan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2023 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN). UU ini membawa sejumlah perubahan signifikan dalam sistem kepegawaian Indonesia, menggantikan Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN.

Latar Belakang UU ASN 2023

Sebelum kita memasuki pembahasan tentang konten UU ASN 2023, penting untuk memahami mengapa undang-undang ini menjadi hal yang penting. Indonesia memiliki sejarah panjang dalam hal reformasi administrasi publik. Tujuan utama dari reformasi ini adalah menciptakan pelayanan publik yang lebih efisien, profesional, dan bebas dari praktik-praktik korupsi.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 adalah salah satu tonggak dalam reformasi administrasi publik di Indonesia. Namun, setelah beberapa tahun berlalu, ada kebutuhan untuk memperbarui undang-undang tersebut untuk mengakomodasi perkembangan dan kebutuhan yang lebih baru dalam pelayanan publik.

Pada tanggal 31 Oktober 2023, Presiden Joko Widodo resmi menandatangani Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2023 tentang ASN, yang menggantikan undang-undang sebelumnya.

Baca juga: Cara Cek Jadwal SKD CPNS KPK 2023 Berikut Tips Penting

Berikut Point Penting dari Isi UU ASN 2023 Terbaru Nomor 20

Sekarang, mari kita telusuri isi UU ASN 2023 terbaru dengan lebih mendalam.

1. Kesetaraan Hak Antara PNS dan PPPK

Salah satu poin penting yang diatur dalam UU ASN 2023 adalah kesetaraan hak antara Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Pasal 21 ayat (1) UU ASN 2023 secara eksplisit menyatakan bahwa PPPK memiliki hak yang sama dengan PNS. Ini adalah langkah penting untuk memastikan bahwa PPPK mendapatkan perlakuan yang adil dan setara dalam hal hak dan kewajiban.

Sebelumnya, PPPK sering kali diperlakukan secara berbeda dan tidak selalu mendapatkan jaminan pensiun yang setara dengan PNS. Dengan adanya UU ASN 2023, PPPK sekarang akan mendapatkan jaminan pensiun setelah mereka tidak lagi berstatus sebagai pegawai ASN. Ini adalah langkah positif menuju kesetaraan dalam sistem kepegawaian.

2. Komponen ASN

UU ASN 2023 juga mengatur komponen-komponen penting dalam sistem kepegawaian ASN, baik untuk PNS maupun PPPK. Pasal 21 ayat (1) UU ASN 2023 menjelaskan bahwa penghargaan dan pengakuan pegawai ASN, termasuk PNS dan PPPK, terdiri dari beberapa komponen, yaitu:

  • Penghasilan, yang dapat berupa gaji atau upah.
  • Penghargaan yang bersifat motivasi, baik berupa finansial atau nonfinansial.
  • Tunjangan dan fasilitas, seperti tunjangan dan fasilitas jabatan atau tunjangan dan fasilitas individu.
  • Jaminan sosial, yang mencakup jaminan kesehatan, kecelakaan kerja, kematian, pensiun, dan hari tua.
  • Lingkungan kerja, termasuk aspek fisik dan nonfisik.
  • Pengembangan diri, yang mencakup pengembangan talenta, karier, dan kompetensi.
  • Bantuan hukum, termasuk litigasi dan/atau nonlitigasi.

Ini adalah perubahan yang signifikan dalam pengakuan dan penghargaan yang diberikan kepada pegawai ASN, dan itu mencerminkan komitmen untuk meningkatkan kesejahteraan mereka.

3. Penghapusan Tenaga Honorer

Satu dari beberapa perubahan radikal dalam UU ASN 2023 adalah penghapusan tenaga honorer. Sebelumnya, Indonesia memiliki sejumlah besar tenaga honorer yang bekerja di berbagai instansi pemerintah. Namun, melalui UU ASN 2023, pemerintah menetapkan batas waktu untuk penghapusan mereka.

Pasal 66 UU ASN mengatur bahwa penataan pegawai non-ASN atau tenaga honorer di lingkungan pemerintah wajib diselesaikan paling lambat Desember 2024. Ini adalah perubahan besar dalam upaya untuk menciptakan kestabilan dalam kepegawaian pemerintah dan untuk menghindari pemutusan hubungan kerja massal yang dapat terjadi jika tenaga honorer dihapus sekaligus.

4. Larangan Merekrut Tenaga Honorer

Selain penghapusan tenaga honorer, UU ASN 2023 juga mengatur larangan merekrut tenaga honorer. Pasal 65 UU ASN menyatakan bahwa pejabat pembina kepegawaian dilarang mengangkat tenaga honorer untuk mengisi jabatan ASN. Larangan ini juga berlaku bagi pejabat lain di instansi pemerintah yang melakukan pengangkatan pegawai non-ASN.

Sanksi diberlakukan bagi pelanggaran larangan ini sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. Ini adalah langkah penting untuk memastikan bahwa hanya pegawai yang memenuhi syarat dan memiliki hak istimewa yang dipekerjakan dalam jabatan ASN.

5. Pengisian Jabatan ASN oleh Prajurit TNI dan Polri

Pada UU ASN 2023, ada juga ketentuan yang memungkinkan prajurit Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) untuk mengisi jabatan ASN tertentu. Ini adalah langkah untuk memastikan bahwa kompetensi mereka dapat dimanfaatkan dalam sektor publik.

Ketentuan mengenai pengisian jabatan di lingkungan TNI dan Polri diatur dalam peraturan pemerintah, dan pengisian jabatan ASN tertentu oleh prajurit TNI dan anggota Polri akan sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan.

Baca juga: Cara Cek Jadwal SKD CPNS 2023 dan Link Instansinya

Dampak UU ASN 2023

UU ASN 2023 memiliki dampak yang signifikan pada sektor kepegawaian dan administrasi publik di Indonesia. Dengan penghapusan tenaga honorer, larangan merekrut tenaga honorer, dan kesetaraan hak antara PNS dan PPPK, undang-undang ini bertujuan untuk meningkatkan profesionalisme, efisiensi, dan transparansi dalam pelayanan publik. Ini juga menciptakan landasan yang lebih kuat untuk kesejahteraan pegawai ASN.

Selain itu, pengisian jabatan ASN oleh prajurit TNI dan anggota Polri membawa elemen baru ke dalam administrasi publik. Ini dapat meningkatkan kemampuan sektor publik dalam mengatasi isu-isu yang kompleks dan membutuhkan keahlian khusus, seperti keamanan nasional dan penegakan hukum.

Proses penghapusan tenaga honorer harus dikelola dengan hati-hati, sehingga tidak menyebabkan dampak sosial yang merugikan. Selain itu, penerapan peraturan-peraturan baru ini akan memerlukan koordinasi yang baik antara berbagai lembaga pemerintah.

Berikut ini link download PDF: UU Nomor 20 Tahun 2023 Tentang ASN

Implementasi isi UU ASN 2023 terbaru Nomor 20 akan menjadi tantangan, dan pemerintah harus memastikan bahwa semua aspek undang-undang ini dijalankan dengan baik untuk mencapai tujuan reformasi administrasi publik yang lebih baik. Demikian Informasi Bams, semoga bermanfaat dan tanpa ada unsur apapun pada artikel ini.

Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.