nadhom asmaul husna
Khazanah

Nadhom Asmaul Husna: Bacaan, Dalil, dan Keutamaannya

Nadhom Asmaul Husna merupakan rangkaian dari 99 Asmaul Husna (Nama-Nama Allah) yang dilafalkan dengan irama dan lagu tertentu. Kata “nadhom” sendiri memiliki arti syair atau pantun dalam bahasa. Selain itu, nadhom juga dapat diartikan sebagai proses menyairkan sebuah teks atau pengetahuan menjadi bait-bait syair dengan menggunakan irama yang khas.

Dalam konteks Nadhom Asmaul Husna, nama-nama indah Allah SWT diwujudkan dalam bentuk syair-syair yang menarik dan dilantunkan dengan irama tertentu. Dengan adanya Nadhom Asmaul Husna ini, proses penghafalan nama-nama Allah menjadi lebih mudah dan menyenangkan bagi para pelafalnya.

Bacaan Arab, Latin, dan Arti Nadhom Asmaul Husna

بِسْمِ اللهِ بَدَأْنَا – وَالْحَمْدُ لِرَبِّنَا

“Bismillahi bada’na – wal khamdu lirabbina”

Artinya: Dengan nama Allah, kami memulai membaca – Segala puji bagi Tuhan kami.

وَالصَّلاَةُ وَالسَّلامُ – لِلنـَّبِيْ حَبِـيْبِـنَا

“Wash sholaatu wassalam – Linnabii khabiibina”

Artinya: Selawat dan salam untuk Nabi kekasih kami.

يَا اَللهُ يَارَ بَّــنَـا – اَ نْتَ مَـقْصُـوْدُنَا

“Ya Allah ya Rabbana – Anta maqshuudunaa”

Artinya: Ya Allah ya Tuhan kami. Engkau tujuan kami.

رِضَاكَ مَطْـلُوْ بُـنَا – دُنْـيَانَا وَاُخْــرَانَا

“Ridhooka math luubunaa – Dun yaana wa uhraanaa”

Artinya: Rida-Mu yang kamu cari. Di dunia dan akhirat kami.

يَا رَحْمَنُ يَارَحِيْـمُ – يَامَلِـكُ يَاقُـدُّوْسُ

“Ya rohmaanu ya rokhiim – Ya maliku ya qudduss”

Artinya: “Wahai Yang Maha Pengasih, wahai Yang Maha Penyayang. Wahai Yang Maha Raja, wahai Yang Maha Suci.”

يَاسَلاَمُ يَامُـؤْمـِنُ – يَامُهَيْمِـنُ يَاعَـزِيْزُ

“Yaa salaamu ya mukmin – Ya muhaiminu ya aziz”

Artinya: Wahai Yang Maha Sejahtera, wahai Yang Maha Tepercaya. Wahai Yang Maha Memelihara, wahai Yang Maha Perkasa.

يَاجَـبَّارُ مُـتَكـَبِّرُ – يَاخَالِـقُ يَا بَـارِئُ

“Yaa jabbar ya mutakabbir – Ya hooliqu ya baari’u”

Artinya: Wahai yang kehendaknya tak dapat diingkar, yang memiliki kesabaran. Wahai Yang Maha Menciptakan, wahai Yang Mengadakan dari Tiada.

يَامُصَوِّرُ يَاغَـفَّـارُ – يَا قَـهَّـارُ يَاوَهَّابُ

“Yaa mushowwiru ya ghoffaar – Ya qohaaru ya wahab”

Artinya: Wahai Yang Maha Membentuk, wahai Yang Maha Pengampun. Wahai Yang Maha Perkasa, wahai Yang Maha Pemberi.

يَارَزَّاقُ يَا فَــتَّاحُ – يَاعَـلِيْمُ يَا قَابـِضُ

“Yaa rozzaqu ya fattah – Ya aliimu ya qobidh”

Artinya: Wahai Yang Maha Pemberi Rezeki, wahai Yang Maha Pembuka. Wahai yang Maha Mengetahui, wahai Yang Maha Menyempitkan.

يَا بَاسِطُ يَاخَافِـضُ – يَارَافِـعُ يَا مُـعِـزُّ

“Ya baasithu ya hofidh – ya roofi’u ya muizz”

Artinya: Wahai Yang Maha Melapangkan, wahai Yang Maha Merendahkan. Wahai Yang Maha Meninggikan, wahai Yang Maha Memuliakan.

يَامُـذِلُّ يَاسَامِـعُ – يَابَصِـيْرُ يَا حَكَـمُ

“Ya mudzillu ya samii – Ya bashiiru ya khakam”

Artinya: Wahai Yang Maha Menghinakan, Yang Maha Mendengar. Wahai Yang Maha Melihat, wahai Yang Memutuskan Hukum.

يَاعَدْلُ يَا لَطِـيْفُ – يَا خَبِـيْرُ يَاحَـلِيْمُ

“Yaa adlu ya lathiif – Ya khobiiru ya khaliim”

Artinya: Wahai Yang Maha Adil, wahai Yang Maha Lembut. Wahai Yang Maha Mengetahui, wahai Yang Maha Penyantun.”

يَاعَـظِيْمُ يَاغَـفُوْرُ – يَا شَكُوْرُ يَا عَلِـيُّ

“Yaa adhimu ya ghofur – Ya syakuur ya aliy”

Artinya: Wahai Yang Maha Agung, wahai Yang Maha Pengampun. Wahai Yang Maha Menerima Syukur, wahai Yang Maha Tinggi.

يَاكَبِيْرُ يَاحَـفِيْـظُ – يَامُقِيْتُ يَاحَسِيْبُ

“Yaa kabiiru ya khafidh – Ya muqitu ya khasib”

Artinya: Wahai Yang Maha Besar, wahai Yang Maha Pemelihara. Wahai Yang Maha Pemberi Kekuatan, wahai Yang Maha Mencukupi.”

يَاجَلِيْـلُ يَاكَـرِيْمُ – يَارَقِـيْبُ يَامُجِيْبُ

“Ya jaliilu ya kariim – Ya roqiibu ya mujiib”

Artinya: Wahai Yang Maha Agung, wahai Yang Maha Mulia. Wahai Yang Maha Mengawasi, wahai Yang Maha Memperkenankan.

يَاوَاسِعُ يَاحَكِـيْمُ – يَاوَدُوْدُ يَامَجِـيْدُ

“Yaa waasi’u yaa khakiim – Yaa waduudu ya majiid”

Artinya: Wahai Yang Maha Luas, wahai Yang Maha Bijaksana. Wahai Yang Maha Kasih, wahai Yang Maha Luhur.

يَابَاعِثُ يَاشَهِـيْـدُ – يَاحَـقُّ يَاوَكِـيْلُ

“Yaa baa’itsu yaa syahiid – Yaa khaqqu ya wakil”

Artinya: Wahai Yang Maha Membangkitkan, wahai Yang Maha Menyaksikan. Wahai Yang Maha Benar, wahai Yang Maha Mengurusi.

يَاقَـوِيُّ يَامَتِـيْنُ – يَاوَلِيُّ يَاحَـمِـيْدُ

“Yaa qowiyu ya matiin – Yaa waliyyu ya khamid”

Artinya: Wahai Yang Maha Kuat, wahai Yang Maha Kokoh. Wahai Yang Maha Melindungi, wahai Yang Maha Terpuji.

يَامُحْصِى يَامُبْدِئُ – يَامُـعِيْدُ يَامُحْـيِى

“Yaa mukhshii ya mubdik – Ya mu’idu ya mukhyii”

Artinya: Wahai Yang Maha Menghitung, wahai Yang Maha Memulai. Wahai Yang Maha Mengembalikan, wahai Yang Maha Menghidupkan.

يَامُـمـِيْتُ يَاحَيُّ – يَاقَـيُّوْمُ يَاوَاجِـدُ

“Yaa mumiitu ya khayyu – Yaa qoyyum ya waajid”

Artinya: Wahai Yang Maha Mematikan, wahai Yang Maha Hidup. Wahai Yang Maha Berdiri Sendiri, wahai Yang Maha Menemukan.

يَامَاجِـدُ يَاوَاحِدُ – يَااَحَـدُ يَاصَمَـدُ

“Yaa maajidu ya waahid – Yaa akhahu ya somad”

Artinya: Wahai Yang Maha Memiliki Kemuliaan, wahai Yang Maha Esa. Wahai Yang Maha Satu, wahai Yang Maha Dibutuhkan.

يَاقَـدِيْرُ يَامُقْتَـدِرُ – يَامُـقَدِّمُ يَامُؤَخِّـرُ

“Yaa qodir ya muqtadir – Yaa muqodim ya mu-akhir”

Artinya: Wahai Yang Maha Kuasa, wahai Yang Maha Menentukan. Wahai Yang Maha Mendahulukan, wahai Yang Maha Mengakhirkan.

يَااَوَّلُ يَااَخِـــرُ – يَاظَاهِـرُ يَابَاطِـنُ

“Yaa awwalu ya aakhir – Ya dhoohiru ya baathin”

Artinya: “Wahai Yang Maha Awal, wahai Yang Maha Akhir. Wahai Yang Maha Nyata, Wahai Yang Maha Tersembunyi.”

يَا وَالِيْ مُتَعَالِيْ – يَا بَـرُّ يَا تَــوَّابُ

“Yaa waali muta’alii – Yaa barru ya tawaab”

Artinya: Wahai Yang Maha Memerintah, wahai Yang Maha Tinggi. Wahai Yang Maha Dermawan, wahai Yang Maha Menerima Tobat.

يَامُنْتَـقِمُ يَاعَـفُـوُّ – يَارَؤُوْفُ يَامَالِــكُ

“Yaa mutaqim ya afuww – Yaa rouufu ya maalik”

Artinya: Wahai Yang Maha Pembalas, wahai Yang Maha Pemaaf. Wahai Yang Maha Melimpah Kasih, wahai Pemilik Kerajaan.

مَــلِكَ الْمُـلْكِ – ذَاالجْـَلاَلِ وَالاِكْرَامِ

“Maalikal mulki – Dhaljalaali wa ikroom”

Artinya: Yang memiliki kerajaan, pemilik keagungan dan kemuliaan.

يَامُقْسِطُ يَاجَامِـعُ – يَاغَـنِيُّ يَامُـغْـنِي

“Yaa muqsitu yaa jaami – Yaa ghoniyyu yaa mughnii”

Artinya: Wahai Yang Maha Adil, wahai Yang Maha Penghimpun. Wahai Yang Maha Kaya, wahai Yang Maha Pemberi Kekayaan.

يَامَانِــعُ يَاضَـارُّ – يَا نَافِـعُ يَا نُــوْرُ

“Yaa maani’u yaa dhur – Yaa naafi yaa nuur”

Artinya: Wahai Yang Maha Mencegah, wahai Yang Maha Pemberi Bahaya. Wahai Yang Maha Pemberi Manfaat, wahai Yang Maha Menjadikan Cahaya.

يَاهَـادِى يَابَدِيْـعُ – يَا بَاقِــى يَا وَارِثُ

“Yaa haadi ya baddi – Yaa baaqi yaa waarits”

Artinya: Wahai Yang Maha Pemberi Petunjuk, wahai Yang Maha Pencipta. Wahai Yang Maha Kekal, wahai Yang Maha Mewarisi.

يَارَشِـيْدُ يَاصَبُوْرُ – عَـزَّجَـلَّ ذِكْـرُهُ

“Yaa rosyiidu ya shobuur – Azza jalla dzikruh”

Artinya: “Wahai Yang Maha Tepat Bertindak, wahai Yang Maha Sabar. Wahai Yang Maha Perkasa dan Mulia.”

Baca juga: Niat Puasa Idul Adha: Dzulhijjah, Tarwiyah, dan Arafah

Dalil Membaca Nadhom Asmaul Husna

Dalil yang memerintahkan untuk membaca Asmaul Husna tertulis di surat Al A’raf ayat 180 berikut:

وَلِلّٰهِ الْاَسْمَاۤءُ الْحُسْنٰى فَادْعُوْهُ بِهَاۖ وَذَرُوا الَّذِيْنَ يُلْحِدُوْنَ فِيْٓ اَسْمَاۤىِٕهٖۗ سَيُجْزَوْنَ مَا كَانُوْا يَعْمَلُوْنَ ۖ

Artinya: Dan Allah memiliki Asma’ul-husna (nama-nama yang terbaik), maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebutnya Asma’ul-husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyalahartikan nama-nama-Nya. Mereka kelak akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.

Rasulullah menganjurkan umatnya untuk membaca dan meneladani sifat-sifat Allah agar mendapatkan kebaikan dan fadhilah yang besar, berikut bunyi hadits nya:

“Sesungguhnya Allah memiliki sembilan puluh sembilan nama. Siapa yang ahshaha (mengetahui, membaca, memahami, dan meneladaninya), maka dia akan masuk surga. Allah itu ganjil (Esa) dan menyukai yang ganjil.” (HR. Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah, Ahmad)

Baca juga: Cara Sholat Tarawih 23 Rakaat di Masjid Beserta Witir

Keutamaan Berzikir Dengan Membaca Nadhom Asmaul Husna

Berzikir dengan membaca nadhom Asmaul Husna memiliki beberapa keutamaan, antara lain:

  • Berdzikir dengan membaca Asmaul Husna dapat membantu meningkatkan keimanan seseorang karena ia mengingat dan mengakui sifat-sifat Allah yang Maha Suci dan Maha Mulia.
  • Membaca nadhom Asmaul Husna dapat membantu seseorang meraih ketenangan dan kedamaian dalam hatinya karena ia menyadari kebesaran Allah dan mengingat-Nya dengan cara yang indah.
  • Setiap kali seseorang membaca Asmaul Husna, ia akan mendapat pahala yang besar karena ia mengingat dan memuji sifat-sifat Allah yang Maha Suci.
  • Berdzikir dengan membaca nadhom Asmaul Husna juga dapat membantu menghilangkan kesulitan yang dihadapi seseorang, karena ia mengandung doa dan permohonan untuk mendapatkan pertolongan Allah.
  • Membaca Asmaul Husna secara rutin dapat membantu meningkatkan keberkahan dalam hidup seseorang, karena ia memohon kepada Allah yang Maha Berkat untuk memberikan keberkahan dalam segala hal yang dilakukan.

Baca juga: Destinasi Wisata Magelang Yang Menarik Untuk di Kunjungi

Demikianlah penjelasan bacaan Nadhom Asmaul Husna beserta dalil dan keutamaannya.

Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.